hotelbasadre

Judi Judi

Bermain Kartu memiliki peran utama dalam mata pencaharian penjudi profesional dan hiu kartu dari Mississippi hingga kota-kota pertambangan di California. Mereka telah menyusun daftar beberapa individu yang paling berwarna dan terampil dalam beberapa ratus tahun terakhir.

Perahu judi online di Mississippi yang perkasa menjadi surga bagi berbagai permainan kartu. Poker adalah raja di perahu sungai dan di kota-kota barat yang liar. Tetapi permainan keberuntungan lainnya seperti Three-Card-Monte, Faro, dan Roulette dimainkan oleh para penjudi dan dealer yang bertekad untuk menghasilkan uang dengan cepat.

Ada pemain kartu terkenal seperti Wyatt Earp, Doc Holliday, dan Bat Masterson. Dan ada orang yang hidup sangat baik sebagai hiu kartu (atau benda tajam). Salah satu pencuri kartu terbesar dalam sejarah adalah penjudi perahu sungai dan kereta api bernama William “Canada Bill” Jones.

Canada Bill menguasai permainan yang disebut Three-Card-Monte. Mirip dengan permainan shell, Monte dimainkan dengan tiga kartu, yang pertama dealer menunjukkan “tanda”. Dia kemudian membalikkannya dengan dua kartu lainnya, mengaturnya kembali, dan meminta “tanda” untuk menemukan kartunya. Nah, tentu saja, Canada Bill akan menyerahkan kartu pertama dan menggantinya dengan kartu lain. “Tanda” akan memilih apa yang dia pikir sebagai kartunya, kalah, dan menjadi tidak bijaksana. Canada Bill juga seorang card shark di poker, tetapi dia meninggal pada tahun 1880 tanpa uang dan dimakamkan oleh City of Reading, Pennsylvania atas biaya kota.

Tidak seperti pemain poker terbaik saat ini yang memainkan permainan seperti sains, para penjudi zaman dulu duduk di bar dengan punggung menghadap ke dinding dan senjata di samping sambil mengawasi para dealer dengan sangat hati-hati. Para dealer sangat pandai dalam gerakan sulap yang datang setelah berjam-jam latihan, kesabaran, dan disiplin. Tentu saja, tidak ada salahnya untuk memiliki makanan, minuman keras, dan lukisan wanita di dekat Anda.

Banyak penjudi profesional dan hiu kartu akan berkeliaran di kota-kota pertambangan dan tepi laut.

Mereka memangsa pelancong dan perintis yang tidak curiga yang memiliki tabungan hidup di saku mereka.

Para penipu ini akan menempatkan diri di tempat yang dihindari oleh hakim dan polisi setempat, dan seseorang yang cukup beruntung untuk memenangkan uang dalam bentuk apa pun memiliki peluang yang cukup bagus untuk “disambut” oleh pencuri ketika dia meninggalkan salon.

Judi bermigrasi dan menyebar dari sungai Mississippi dan Ohio ke Barat dengan gerbong dan rel kereta api yang tertutup. Salah satu penulis awal, Jonathan Greer pada tahun 1834 menyebut aktivitas itu sebagai “permainan curang”. Hiu kartu yang tidak jujur ​​menjalankan permainan kepercayaan diri, dan perusahaan muncul dengan spesialisasi dalam pembuatan dan penjualan perangkat curang kartu.

Para penjudi profesional memiliki pendapat yang sangat tinggi tentang diri mereka sendiri dan memanfaatkan obsesi yang berkembang untuk permainan kartu di Amerika. Untuk menjadi sukses, mereka memelihara lemari pakaian yang sangat mewah dan memiliki bakat yang tak tertahankan untuk percakapan. Atribut ini sering kali memberikan pengenalan kepada pemain kartu yang tidak waspada.

Satu cerita terjadi pada tahun 1832 di kapal uap Mississippi. Tiga penjudi profesional telah memikat seorang pelancong dari Natchez ke dalam permainan poker. Pria muda yang naif kehilangan semua uangnya dalam permainan curang dan berencana untuk menceburkan diri ke sungai. Seorang Pengamat menghentikannya dari melakukan bunuh diri dan, setelah mendengar penderitaan pria itu, memutuskan untuk bergabung dengan permainan poker yang masih berlangsung. Ketika orang asing itu menangkap salah satu penjudi yang curang, dia mengeluarkan pisaunya sambil berteriak, “Tunjukkan tanganmu”. Ketika dia memutar pergelangan tangan penipu itu, enam kartu jatuh ke lantai. Orang asing itu mengambil pot $ 70.000, mengembalikan $ 50.000 kepada orang Natchez, dan menyimpan $ 20.000 untuk masalahnya. Ketika pria Natchez menanyakan namanya, orang asing itu menjawab, “James Bowie”.

Sayangnya, para penjudi yang tidak bermoral dan pencuri kartu ini berlipat ganda dengan cepat dan terus berkembang. Setelah Perang Saudara, Amerika menyebar ke Barat seperti yang dilakukan para penjudi yang menyusup ke setiap kamp pertambangan dan kota padang rumput perbatasan. Dan para penambang, koboi, pekerja kereta api, tentara, dan penjahat terus mengambil kesempatan untuk mendapatkan keuntungan.